Dalam hal ini, para ulama’ dalam mazhab As-Syafie meletakkan tiga (3) syarat bagi seseorang itu melakukan ibadah korban ke atas orang yang telah meninggal dunia:

Inilah isu yang paling popular setiap kali tibanya musim korban.

Apakah hukumnya? dan adakah Zabeeh menerima penyertaan bagi pelaksana yang ingin laksanakan korban bagi waris mereka yang telah meninggal dunia?

Di peringkat hukum, maka sudah pastilah jawapannya tidak harus melaksanakan ibadah korban ke atas orang yang telah meninggal dunia, kerana antara syarat-syarat pelaksanaan korban ialah individu muslim yang masih hidup, berakal, baligh dan sebagainya.

1. Korban Wasiat:

Sekiranya si mati pernah meninggalkan wasiat agar dilaksanakan korban untuknya, maka waris DITUNTUT untuk melakukan korban tersebut, dan hendaklah disedekahkan kesemua daging korban tersebut kepada fakir dan miskin.

2. Korban Nazar:

Sekiranya si mati pernah bernazar untuk melaksanakan ibadah korban, lalu ia mati sebelum sempat melaksanakannya, maka waris DITUNTUT untuk melakukan korban tersebut meskipun tanpa berwasiat.

3. Korban Ta’yin:

Sekiranya si mati pernah berazam atau bernazar untuk melakukan ibadah korban dengan menentukan binatang tertentu yang akan disembelihnya sebagai korban, lalu ia mati sebelum sempat melakukannya, maka dalam hal ini seseorang itu atau warisnya HARUS menyembelih binatang korban bagi pihaknya sekalipun tanpa wasiat darinya.

Selain itu, jika seseorang itu melakukan ibadah korban untuk dirinya sendiri lalu ia berniat pahala korban untuk orang lain termasuklah orang yang telah meninggal dunia, maka ini diharuskan.

Hal ini sepertimana yang telah dilakukan oleh Nabi SAW tatkala baginda menyembelih binatang korbannya, lalu baginda mendoakan korban itu untuk dirinya, ahli keluarganya, dan seluruh umatnya.

No Comment

You can post first response comment.

Leave A Comment

Please enter your name. Please enter an valid email address. Please enter a message.